Terima Kasih, 2015

Sudah ngga kerasa udah menjelang akhir tahun, dimana semua orang mulai berharap di tahun yang akan datang untuk menjadi pribadi yang baik, termasuk gua. Namun kita ngga boleh melupakan begitu saja tantangan dan kenangan serta memori yang terjadi di tahun 2015.

Terima Kasih 2015.png

Kenangan itu harus disimpan rapi, bukan dilupakan begitu saja. – Raditya Dika

Setelah melaksanakan pendidikan dan menyandang status sebagai mahasiswa kece selama 1 setengah tahun. Dan akhirnya gua merasakan apa yang dirasakan semua mahasiswa di Indonesia, mulai dari tugas yang numpuk dengan deadline yang singkat sampe kesulitan dana untuk bertahan hidup (bokek).

Tugas. Ya gua sebenernya rada males ya ngomongin ini, ngomonginnya aja males apalagi ngerjainnya, belum lagi tugas dikasih sama dosen gua yang satu ini.

Awalnya gua ngikutin mata kuliah ini sih asik-asik aja, dosennya santai gitu. Tapi cuma awalnya doang, pertemuan selanjutnya gua udah mulai ngga srek nih sama dosen ini enak sih dia jelasin materi cukup jelas, tapi ya itu dia ngejelasinnya sambil duduk gitu.

Gua kurang suka sama dosen yang kayak gini sih kan gua kuliah buat menuntut ilmu bukan menuntut nilai. Iya sih dia jelasin materi, tapi yang anehnya tugas yang dikasih sama materi yang dijelasin beda udah gitu deadline-nya bentar banget.

 photo mpTuxbO06OrEk_zpsxvoqcpsk.gif

Oiya, buat dosen yang kaya gini, gua cuma mau bilang.

Pak, ini kuliah pak bukan st*rbucks yang cuma duduk-duduk doang.

Oke udah yuk, kalo ngomongin tugas mah ngga bakalan ada abisnya. Tugas mah dikerjain bukan di omongin. Gimana kalo kita ngomongin yang ngga kalah ngeselinnya, yak apalagi kalo bukan Duit.

Duit. Yak kalo ngomongin ini sih gua semangat. Hehe. Di pertengahan 2015 selain gua bermasalah dengan tugas-tugas yang numpuk, gua juga bermasalah dengan keuangan. Di pertengahan 2015 dompet gua juga sempet sepi (bokek), mungkin kalo di tempatin buat uji nyali juga serem. Hiii~

 photo d3DwdybCnRmRa_zps1qfvw4vj.gif

Dan di tahun ini lah gua merasakan susahnya nabung, ntahlah mungkin gua-nya yang boros atau gua-nya emang bloon dalam mengatur pengeluaran gua. Mana sebentar lagi ada Holiday Sale lagi, aduh butuh duit aduh

Iya sih gua masih tinggal satu rumah sama orangtua tapi masa iya masih ngemis-ngemis minta uang sama orangtua, kan gua udah 19 tahun baru aja kemaren 19 November jadi kalo lu mau ngasih kado, gua masih terima kok. Emaap.

Sekarang udah mau tahun baru, dan pelajaran yang indah ini akan terus tersimpan rapi. Semoga di tahun yang baru nanti tugas gua makin dikit tapi duit gua makin banyak. Amiiin. Dan sekali lagi …

“Terima Kasih, 2015”

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s